Wednesday, 28 December 2011

Kenangan Lalu

Di musim hujan begini, ketika aku lapar dan berfikir apa yang nak aku masak, seringkali aku teringat satu hari dimusim tengkujuh sewaktu aku berusia dalam lingkungan 11 atau 12 tahun. Hari itu hujan turun dengan lebat. Aku serta arwah abang dan adik2 cuma mampu  termenung melihat hujan sambil merasa tempias yang masuk melalui dinding dan atap. Maklum lah, kami tinggal didalam hutan, dirumah papan...pastinya jika hujan lebat air akan lepas masuk melalui lapisan atap zink dan celah2 dinding. Ibu pula sedang berfikir2 apa yang hendak dimasak...keadaan hujan memyebabkan agak sukar untuk arwah ayah kekedai dengan menaiki motorsikal.

Lalu, ayah mencadangkan agar memetik sayur kangkung yang tumbuh di tepi perigi , dan dia akan memasaknya. Sudah dapat lesen untuk mandi hujan... kami terus meluru ke perigi sambil terjerit2 kegembiraan memetik kangkung sambil kejar mengejar dalam hujan.

Itu lah pertama kali aku melihat ayah memasak...sebelum itu aku tak pernah tahu yang ayah juga tahu memasak. Masakan ayah ringkas sahaja, kangkung dimasak tumis pedas. ikan kering goreng dan telur dadar....dimakan dengan nasi yang baru ibu masak...dalam dingin hujan ...sungguh nikmat...masakan musim hujan, kata ayah....food for rainy days kata mat salih.

Satu lagi kenangan yang sering membuat aku tersenyum ialah insiden yang kami sekeluarga namakan...'biar pecah diperut'...
Semuanya kerana "ayam api' arwah nenek. Arwah nenek (sebelah ayah) suka bela ayam...dan dia juga ada membela dua ekor ayam api. Rumah arwah nenek tidak jauh dari rumah kami...nenek tinggal dengan makcik (adik kepada ayah aku) sekeluarga.

Kami tinggal ditanah nenek sebenarnya...dari tingkap rumah, boleh nampak rumah nenek...kalau orang dulu2 cakap...sepelaungan jauhnya...maksudnya, kalau dia laung nama aku dari rumah dia, sure aku boleh dengar...dan selalu juga dia melaung memanggil sepupu2 aku balik, sebab mereka suka bermain di halaman rumah aku...dan kalau dah main sama2 dalam hutan...maghrib pun tak reti2 nak balik..hehe...

Seperti lazimnya, rumah kampung dulu2, memang tak ada pagar...ye lah boleh dikatakan di Kampung Galing Besar itu 95% adalah saudara mara aku...nenek, nenek saudara, mak sepupu, sepupu, dua pupu, ayah saudara sepupu etc...sebab tanah disitu sebahagian besarnya milik kami...semua saling jaga menjaga anak2 buah...pagar bukan satu keperluan pada waktu itu.

Balik kepada ayam api tadi...ayam tu suka merayau2...dan selalunya merayau dalam hutan dekat rumah aku lah. Itu tak jadi masalah....yang menjadi masalah bagi arwah ayah ialah bunyinya yang sangat kuat dan bising.... seriously...sangat bising...
ayam api...foto dari google

Oleh kerana dah tak mampu mendengar bunyi bising, pada satu hari, ayah telah menangkap dan menyembelih ayam itu...of course la tanpa pengetrahuan ibunya... ayah memang pakar sembelih ayam....ibu kata...suka hati la...ayam mak dia...dan ibu masak goreng pedas ayam itu...best...ibu aku memang pandai memasak. Waktu itu lah arwah ayah berpesan....kalau nenek tanya...cakap tak tahu....biar pecah diperut, jangan pecah dimulut...kami menurut saja.

Memang keesokan harinya, nenek merungut2 kepada ayah yang salah seekor ayam apinya hilang...mungkin dibawa lari oleh biawak ...ayah kata, mungkin juga, (.biawak, musang ular itu perkara biasa bagi kami)..atau mungkin ayam tu dah lari...tambah ayah lagi. Ibu hanya diam , dan aku hampir pecah perut menahan ketawa....aduh....

Semoga arwah nenek maafkan arwah ayah. Kini perigi kayu kami sudah ditimbus..kampung Galing Besar sudah menjadi Seri Pahang Business Center...namun kenanagan itu tetap membuat aku ketawa.

Wednesday, 9 November 2011

THE BOOK OF LIFE - chapter 45

CHAPTER 1 : 09.11.1966 -

aku menarik nafas pertama sebagai seorang indiividu...dibawah zodiak kalajengking, diiringi monsun Timur laut yang ganas bersama dingin hujan bulan November. Thank you Allah.


 CHAPTER 45 : 09.11.2011

Aku masih bernafas...Walau dilontar dengan berbagai cabaran oleh takdir yang katanya sekadar menguji. Ya, kan ujian itu satu peluang untuk kita belajar. Aku terima, dan aku belajar.

Aku belajar tidak takut untuk jatuh...takdir telah melatih aku untuk mendarat di atas tapak kaki, bukan membiarkan diri jatuh terguling2 tanpa bangkit lagi. Scorpions always land on their feet...no matter where they fall. I am a scorpio after all. Semangat kalajengking tebal didalam diri aku...semangat untuk hidup dalam apa jua keadaan, walau didalam keadaan gelap, dingin dan sempit.

Ada kalanya, aku bertindak ganas, seganas monsun Timur Laut yang mengiringi kehadiran ku, melanggar segala yang ada dihadapan ...menbujur lalu melintang patah kata orang tua2.disaat2 begini, minda rasional aku sememangnya tidak mampu untuk melawan kekuatan jiwa yang sedang sakit. Monsun Timur laut yang ganas sudah sebati dengan jiwa aku, dan bila jiwa ganas ku memberontak, hanya hujan bulan November yang mampu menyejuk dan mengembalikan kudrat minda untuk bertempur dengan jiwa..seperti kata Guns n Roses...nothing last forever in the cold November rain.
Aku sentiasa menunggu hujan bulan November..



Tuesday, 11 October 2011

kita pernah ada Ahmad Jais

Sebagai tanda kita pernah ada  Ahmad Jais..  28 Mac 1936 - 11.10.2011


ini lagu raya yang paling aku minati...dari dulu sampai sekarang.

Sebak di hati mendengar lagu ini. Terasa sebahagian dari kenangan zaman remaja aku pergi bersama2 perginya Dato Ahmad Jais. Semoga rohnya sentiasa dicucuri rahmat. Alfatihah.

Wednesday, 14 September 2011

akan ku tiduri jua malam ini

akan ku tiduri jua malam ini

sudah ku tarik selimut kegelapan
serta memeluk tembuk kesepian
leka diulit nyanyian hujan dan unggas malam
semoga tiada mimpi datang bertandang

akan ku tiduri jua malam ini
sebelum berdepan kekeliruan esok hari

Saturday, 10 September 2011

nelayan mimpi

perempuan itu
menampal jaring-jaring mimpi 
yang terbiar  usang di makan waktu
carik dihiris kejam  bilah-bilah takdir 
 merampas  mimpi-mimpi yang disimpan

perempuan itu
memikul jaring usang dan bakul mengkuang
kembali meredah kabus samudera 
mencari mimpi-mimpi yang pergi
agar bakul mengkuang tidak lagi kosong dan sepi

perempuan itu
tewas dan jatuh dihempas badai
dan jaring usang kembali carik
bakul mengkuang hanyut dibawa arus Cina Selatan 
hilang  bersamaserpihan mimpi dan harapan

perempuan itu
hari ini membakar jaring usangnya
membiar abu dan asap terbang bersama bayu sepi
pergi dan terus pergi
perempuan itu kini tidak punya mimpi










Sunday, 24 July 2011

why did the chicken cross the road


why did the chicken cross the road?
because it wants to get to the other side...:-)
semalam aku pergi trim rambut...tapi bahagian depan saja...one small step outside of my comfort zone..


macam ni la rupa aku sekarang...



not too bad ...eh...

you know, giving up the comfort zone is not an easy feat. it involves changes in our routine even our usual train of thoughts sometimes. it would probably help if you were drunk or high or loaded with adrenalin which will hopefully change into courage...:-D

furthermore, you don't know whether you will like it and your brain, keeps saying..hey...you're leaving your comfort zone...you honestly expect to be comfortable? I hate it when my brain is being rational.

ultimately, you will ask yourself...will i be able to go back into my comfort zone if it doesn't work out? admitting defeat?

what if i took the drastic step of chopping off my hair...really short...emma watson short...and even before i was out of the saloon, i couldn't wait for it to grow back. what then? bury myself in a hole for the next two years?

so...i choose to do it little by little. .. maybe i will just stop here...and pick up again later... maybe, I'll stay as I am...happily in my own comfort bubble.

Call me a chicken...i can handle it. but this chicken will only cross the road when its ready to get to the other side... :-)

Anyway, this is my life...and it's my journey...so...you can either walk with me, or...get out of my way...

aku...why did the elephant cross the road? ... because it was the chicken's day off. why did the pervert cross the road?... hahaha...not telling!!!

Saturday, 9 July 2011

rambut baru Emma Watson daa...

date: 09.07.2011
event: sms conversation
location: Kuantan - Kuantan
players: patung, Abdullah Jonesbla...bla...bla....
PC: ...kalau ada keberanian nak trim rambut sikit, tapi rasa macam tak ada je keberanian...huhu
AJ: ...trim je. lari le sikit dari zon selesa tengok apa jadi
PC: huh...part 'tengok apa jadi' tu la yang paling mencabar
bla...bla...bla...
AJ: aku cabar buat rambut ala Emma Watson ada berani?
rambut emma watson setahu aku lebih kurang saja dengan rambut aku...cuma pendek sedikit saja...rambut baru Emma Watson daa...pi internet tengok...katanya
baru hari ini aku tengok gambar terbaru Emma Watson...dengan fesyen rambut terbarunya... WOW!
aku...err...esok la aku cuba keluar dari comfort zone...huhuu

Tuesday, 31 May 2011

soal hati

hari ini semua lelaki menjadikan Salleh Yaacob sebagai idola mereka...perfectly understandable. dan ramai yang memberikan pendapat tentang issue poligami ini...ada yang setuju ada yang tidak... rata2 semua yang setuju samada lelaki atau wanita mengatakan itu adalah sunnah....baik lah.

aku tertarik bila membaca komen dua orang wanita...yang pertama mengatakan...'isteri2nya tu faham konsep Islam yang sebenar..so tak timbul soal hati dan perasaan dalam hal ini…mereka izinkan dan mereka redha.'

dan seorang lagi menulis...'.memg sebagai perempuan poligami ni terlalu seksa di dunia.tp di akhirat kite dapat payung emas.ade sebab kenapa Islam membenarkan poligami.semua untuk membela nasib kaum hawa.'



aku tak akan sentuh bab agama...cuma aku ingin bercakap tentang perasaan.

kedua2 statement diatas yang di tulis oleh dua orang wanita juga... seolah2 mengenepikan perasaan wanita ....seakan2 perasaan wanita langsung tidak penting dalam hal ini.

aku ingin bertanya kepada semua lelaki...sekiranya pada waktu ini kamu tahu yang isteri atau girlfriend kamu sedang bermesraan dengan lelaki lain...apa yang kamu rasa?

jangan masukkan bab agama ie: soal halal atau haram di sini...aku cuma bercakap tentang perasaan...apa yang kamu rasa? sedih? kecewa? cemburu? marah? semuanya? itu jugalah yang dirasai oleh wanita...kalau kamu terseksa cuma memikirkan isteri atau kekasih dengan lelaki lain...bayangkan perasaan wanita yang tahu pada saat dia bersendirian dikamarnya itu...suaminya sedang bermesra dengan wanita lain...boleh bayangkan?



apakah untuk mendapatkan payung emas diakhirat, wanita perlu menanggung seksa yang begitu hebat, seolah olah hidup mereka hanya semata untuk menanggung seksa demi membahagiakan suami...aku rasa itu seperti satu penganiayaan...

memang mereka izinkan dan mereka redha...dan di kacamata dunia...mereka kelihatan cukup gembira....namun siapa yang tahu hati mereka bila janji2 yang dilafazkan seperti...hanya kau wanita akan aku cintai sepanjang hayat, atau aku tak akan sekali2 menduakan cintaku ...dan kata2 yang seumpamanya...aku pasti semua yang pernah bercinta dah berkahwin pernah melafazkan janji2 begitu...

siapa tahu hati dan perasaan mereka bila janji2 itu akhirnya dimungkiri...siapa tahu, sejauh mana keikhlasan mereka dalam memberi kebenaran kepada suami untuk berkahwin sekali lagi...siapa tahu jika mereka menangis didalam hati...

aku kenal seorang wanita muda yang membenarkan suaminya berkahwin ... dan jika dilihat secara mata kasar...seolah-olah dia gembira dengan keputusannya...tapi aku pernah terdengar dia mengeluh sewaktu menyangkakan dirinya sendirian...ya...keluhannya yang berbunyi...tuhan, kuatkanlah semangatku...sakitnya hati aku...sungguh sedih aku mendengar keluhannya...dan lebih sedih lagi bila melihat dia tersenyum ceria dihadapan orang lain...memang dia membenarkan dan dia redha...tapi tidak bermakna dia tidak kecewa atau sedih...
kesedihan bukan hanya terlihat melalui airmata...bukan?

tentang poligami untuk membela nasib kaum hawa...itu benar...mungkin minda aku yang tidak cukup terbuka, atau mungkin aku sememangnya buta...tapi dalam kes Salleh Yaacob, aku memang tak nampak nasib siapa yang dibelanya dengan berpoligami itu...seperti kata seorang kawan ... I wonder what will happen when that little thingy between his legs get the urge for another one ... lol.


aku...erm...i wonder...

Wednesday, 16 March 2011

Aku Yang Mengiringimu

Ketika mentari menjadi lesu,
bersama suramnya cahaya bulan,
disebalik hitam awan musim tengkujuh
aku setia bersamamu
Ketika gugurnya daun-daun,
dihembus angin dingin membeku
sehingga sungai tak lagi mengalir
aku setia menyayangimu
ketika terganggu rasa ini,
bersama gugurnya airmata,
selebat ribut taufan tropika
aku yang setia mengiringi mu
akan melangkah pergi.

Wednesday, 2 February 2011

Monday, 31 January 2011

pocong pocong...hahaha

info...ada dua majlis sebenarnya pada 29.01.2011...di tempat yang sama

pkl 3pm - majlis pertunangan lily

pkl 8pm - majlis perkahwinan ela ...

nanti ada pula yang confused bila nampak pengantin dlm video tu...hahaha





lily and her cousins....

Saturday, 29 January 2011

hari ini...

hari ini anak aku akan bertunang




malam tadi...semua berposing sakan...hehehe



naim dan izat...erm...dua je lelaki?


gadis2 pula



aku la pose paling glamour...hahaha

kawan aku kata... "Don't future mother in laws have to make bling2 bajus for the
two ceremonies?

aku... "bling2? HELP !!!!!!!!!!...

Tuesday, 4 January 2011

hush......

saat ini aku menyibukkan diri dengan mencetak nama-nama pelajar serta jadual waktu sambil diiringi alunan lagu 'jujur'....tapi ini semua hanya aku lakukan setelah aku berjaya configure printer di floor aku...ya...ip address baru ada tertampal di dinding...sepanjang semester break aku tak boleh print....kalau sekarang pun masih tak boleh...aku takkan buat semua kerja...seriously...

jujurlah pada ku ...bila kau tak lagi suka
tinggalkanlah aku bila tak mungkin bersama...

irama yang sudah sebati dengan jiwa aku...ketika ini lagu itu yang bermain di computer...saat aku depressed, aku akan dengar lagu ini, walau aku tahu lagu ini pasti membuat aku lebih sayu dan sedih....ya ...aku memang suka menyakitkan hati sendiri....

saat ini aku perlu menyakitkan hati ...menambah kesakitan yang sedia ada...siram saja luka dengan cuka atau air garam...sakit bukan? boleh pengsan rasanya...tapi kemudian sakit itu akan hilang..

.
 jujurlah pada ku ...bila kau tak lagi suka
tinggalkanlah aku bila tak mungkin bersama...
jauhi diriku...lupakanlah aku...selamanya...

sungguh tabah senikata lagu ini....sayang aku tidak seberani itu...
hush...my beating heart...