Saturday, 15 August 2009

hidupku adalah puisi-15

dari sahabat...

re: "disitu..."

dimana bintang mampu memeluk bulan,
di situ aku mahu merenung malam!...addyaholix

di mana jua kau berada akan ku jejaki.. mamai

aku ingin mengikut walau ke mana sahaja langkah ini......
Di mana ada udara...di situlah tetapnya aku...WanHidayat

dimana ombak menyapa pantai
disitu aku ingin berlari...adibah

itu padang.. disitu aku.. dimana kamu??..zul hafixi

pabila sambal ikan bilis bertemu nasi,
aku terus jadi lapar...boe~

pabila sendi dan otak bersatu,
seragam menghayun driver,
dan bola melayang jauh...
ketika itu dan di situlah
segala masalah dan stress pergi bersama bola itu ...boe~

dimana patungcendana makan,
disitu juga gua nak makan.
dimana patung cendana minum,
disitu gua nak minum gak.
dimana patung cendana tidur,
kat citu gua takleh tido...kimisai



re: "hidupku adalah puisi-12"

aku berbicara tanpa kata...
membaca tanpa huruf bukan rumi atau jawi
tapi manusia yang pentingkan diri...
sukar untuk aku mengerti...mamai

re: "namun..."

being alone
lebih indah
dari berteman
tapi makan hati...adibah

suatu masa pasti kite bersendiri juga..
bile sapai di batu keramat itu...@tune®

kamu tidak keseorangan
seluruh dunia bersama kamu
namun
dunia membisu
kerana kamu patung cendana...azwan bamadhaj

bila keseorangan
aku sering renungi diri ku sendiri....
sepi itu indah rupanya...mamai

menghayati puisi-puisi indah mu...
umpama menyusur liku hidup mu...
kata-kata puitis yang tersurat...
tersimpan makna yang tersirat...
sepi adalah teman hidup mu...
semoga bahagia seiring dengan mu... mamai

kalau berdua lebih melukakan
lebih baik bersendirian mengubat hati tanpa teman...DrSam




re: "smile a bit...edisi stress buster"

orang lain selalu tak mengendahkan kewujudan kita berdiri di sini
hanya peduli kala waktu menunding silap diri...LavENDer Wind


re: "taman rahsia"

kamu bunga.
biar aku jadi tangkainya.
kamu warna.
biar aku jadi wanginya.... addyaholix

aku...rindu kamu semua...