Friday, 29 May 2009

hidupku adalah puisi-11



layanglayang tidak diterbangkan oleh angin
tidak pula oleh senyum awan yang cuma datang
ketika terlindung terik kelukaan
dan pergi saat dingin kekhilafan

layanglayang tidak terbang kerana lautan atau
sang bulan
apalagi kerana jemari yang terlalu banyak
membuat kerosakan.

Layanglayang terbang oleh angan,
oleh keinginan insan
kerana layanglayang adalah layanglayang
yang terciptakan untuk terbang

"Tuhan, terbangkan layanglayang yang satu ini
biar dia tahu dia adalah layanglayang "...
wahyudi my

lepaskan tanganmu..
biarkan kau terjatuh...
mungkin ramai yang hanya sekadar senyum
dan bercakap politik sampah..
namun mungkin juga ada segilintir yang
berkejaran mahu menyambut mu...
kerana jatuhnya biadari dari langit...
en.Adam





yang indah bila berlalu pergi dan tak kembali lagi
memang bila diingati hati terguris dan melankoli...DrSam






hari ini,
meronyok hati tika khalayak,
masih mampu tersenyum walau sedikit rasa kelat.

hati,
pasak bawah mentari terik,
dan hakikinya,
aku hilang rasa,
yang ada cuma,
mencari Redha yang dimaknakan ertinya...nota.kematian


aku...patung yang tak mampu menjadi layang-layang...lantas masih bergantung pada awan

10 comments:

alang said...

Kenapa kamu tidak mampu menjadi layang2. Kenapa perlu bergantung kepada awan Sedangkan di sebalik awan adanya Sinar Indah Sang Mentari.Bangun dan bangkitlah, biarlah Sinar indah sang pelangi menyuluh hidupmu.

aloy_paradoks said...

woi Adam..... Lu jgn biarkan jiwa mu jadi Halus..... Gua hentak lu karang.. Lu kene kental sekarang ni.. Kalau tak camne lu nak gaduh dengan gua.

aloy_paradoks said...

Turun K.L... nak gadoh? tak leh ar.... gua tak kuat....
watpe g KL?

ZULKIFLI MOHAMED said...

Salam PatungCendana,

Jangan sedih-sedih,

pujuk hati, jangan jadi apa-apa pun yang bukan diri kita sama ada ianya patung ke, layanglayang ke ...,

kita sendiri yang lebih tahu.

adibah said...

aku dah jatuh cinta dengan ayat2 cinta dalam blog kau ni PatungCendana. Kamu semua sangat kreatif..!

bias® said...

masih dalam lagi...tak paham..tak paham...

kueh bakar said...

usah jadi layang-layang..
kerana ia mengharapkan angin
yg kadang kuat tiupan
yg kadang sepoi-sepoi
yg kadang tiada langsung

usah jadi layang-layang
yg terbang kerana manusia
yg tak pernah puas melepaskan tarsi
supaya layang-layang
semakin layang meninggi
semakin sayup dilangit
sedangkan
layang-layang semakin kerisauan
putus tarsi
menghempap bumi
atau terlilit di tiang lampu
atau pokok yg tinggi...

jadilah suatu yg lain
usah jadi layang-layang

addyaholix said...

rindu aku pada kerangka kertas biasa itu makin dalam. damn!

en.Adam said...

aloy paradoks
aku okay je
aku hati kering!!!

alang said...

haha. Terkena aku. Yup, kamu bukanlah segelintir orang, tapi kamu adalah `seseorang`. Yg Istimewa barangkali.